Menjalin Persaudaraan Umat Manusia

Opini  SABTU, 09 FEBRUARI 2019 , 10:46:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Menjalin Persaudaraan Umat Manusia

Imam Besar Al-Azhar dan Sri Paus/Repro

DI tengah awan kelabu angkara murka kebencian dan kekerasan sedang merundung planet bumi, secercah cahaya harapan menghadirkan sentuhan kasih sayang bagi peradaban umat manusia.

Sebagai bagian dari kunjungan bersejarah ke Uni Emirat Arab, Sri Paus Fransiskus bersama Imam Besar Al-Azhar, Ahmad al-Tayeb, menandatangani Maklumat Persaudaraan Umat Manusia di Abu Dhabi.

12 butir utama upaya menjalin persaudaraan umat manusia tersebut adalah sebagai berikut:

1. Keyakinan bahwa ajaran asli agama-agama mendorong manusia untuk hidup bersama dengan damai, menghargai kemanusiaan, dan menghidupkan kembali kebijaksanaan, keadilan, dan cinta kasih.
2. Kebebasan adalah hak setiap orang. Kebhinekaan dan keberagaman agama adalah kehendak dan karunia Allah.
3. Keadilan yang berlandaskan kasih adalah jalan untuk hidup yang bermartabat.
4. Budaya toleransi, penerimaan terhadap kelompok lain, dan kehidupan bersama dengan damai akan membantu mengatasi pelbagai masalah ekonomi, sosial, politik dan lingkungan.

5. Dialog antar agama berarti bersama-sama mencari keutamaan moral tertinggi dan menghindari perdebatan tiada arti.
6. Perlindungan terhadap tempat ibadah adalah tugas yang diemban oleh agama, nilai kemanusiaan, hukum, dan perjanjian internasional. Setiap serangan terhadap tempat ibadah adalah pelanggaran terhadap ajaran agama dan hukum internasional.
7. Terorisme adalah tindakan tercela dan mengancam kemanusiaan. Terorisme bukan diakibatkan oleh agama, melainkan kesalahan interpretasi terhadap ajaran agama dan kebijakan yang mengakibatkan kelaparan, kemiskinan, ketidakadilan, dan penindasan. Stop dukungan pada terorisme secara finansial, penjualan senjata, dan justifikasi. Terorisme adalah tindakan terkutuk.
8. Kewarganegaraan adalah wujud kesamaan hak dan kewajiban. Penggunaan kata "minoritas"harus ditolak karena bersifat diskriminatif, menimbulkan rasa terisolasi dan inferior bagi kelompok tertentu.

9. Hubungan baik antara negara-negara Barat dan Timur harus dipertahankan. Dunia Barat dapat menemukan obat atas kekeringan spiritual akibat materialisme dari dunia Timur. Sebaliknya, dunia Timur dapat menemukan bantuan untuk bebas dari kelemahan, konflik, kemunduran pengetahuan, teknik, dan kebudayaan dari dunia Barat.
10. Hak kaum wanita untuk mendapatkan pendidikan, pekerjaan, dan berpolitik harus diakui. Segala bentuk eksploitasi seksual dengan alasan apapun harus dihentikan.
11. Hak-hak mendasar bagi anak-anak untuk tumbuh dalam lingkungan keluarga yang baik, mendapat gizi yang memadai, pendidikan, dan dukungan adalah kewajiban bagi keluarga dan masyarakat. Semua bentuk pelecehan pada martabat dan hak anak-anak harus dilawan dan dihentikan.
12. Perlindungan terhadap hak orang lanjut usia, mereka yang lemah, penyandang disabilitas, dan mereka yang tertindas adalah kewajiban agama dan sosial, maka harus dijamin dan dibela.

Kemanusiaan

Dari lubuk sanubari terdalam, saya menyampaikan penghargaan, penghormatan serta terima kasih kepada kedua tokoh pimpinan Islam dan Katolik yang telah berkenan berupaya bersama menjalin persaudaran antara segenap umat manusia demi menghadirkan kedamaian serta kesejahteraan di planet bumi masa kini.

Insya Allah, teman-teman sesama warga bangsa Indonesia yang sedang saling membenci di persada Nusantara berkenan menghentikan luapan kebencian mereka masing-masing demi ikut berupaya menyimak, menghayati serta mengejawantahkan makna adiluhur yang terkandung di dalam Maklumat Persaudaran Umat Manusia menjadi kenyataan. [***]

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Komentar Pembaca
Rehabilitasi Togog

Rehabilitasi Togog

SENIN, 22 JULI 2019

Kemelut Hong Kong

Kemelut Hong Kong

MINGGU, 21 JULI 2019

RIP Mas Arswendo (1948-2019)

RIP Mas Arswendo (1948-2019)

SABTU, 20 JULI 2019

Yusuf Bin Najmuddin Al-Ayyubi

Yusuf Bin Najmuddin Al-Ayyubi

JUM'AT, 19 JULI 2019

Blackfly

Blackfly

KAMIS, 18 JULI 2019

Memahami Visi Indonesia, PR Untuk Presiden Jokowi 2019-2024
Shalat Ied Di Alun-Alun Rangkasbitung

Shalat Ied Di Alun-Alun Rangkasbitung

RABU, 05 JUNI 2019 , 13:31:00

Antri Salaman Dengan Gubernur

Antri Salaman Dengan Gubernur

SENIN, 10 JUNI 2019 , 20:34:00

JK Sambangi SBY

JK Sambangi SBY

KAMIS, 27 JUNI 2019 , 02:27:00

The ads will close in 10 Seconds