Amerika Ingatkan China, Kejadian Tiananmen 1989 Tidak Terulang Di Hongkong

Internasional  SENIN, 19 AGUSTUS 2019 , 09:09:00 WIB | LAPORAN: AMELIA FITRIANI

Amerika Ingatkan China, Kejadian Tiananmen 1989 Tidak Terulang Di Hongkong

Donald Trump/Net

RMOLBanten. Amerika memperingatkan China agar tidak melakukan penumpasan ala protes Lapangan Tiananmen 1989 terhadap pengunjuk rasa Hongkong.

Pasalnya, bila hal tersebut terjadi, maka akan membahayakan pembicaraan perdagangan antara kedua negara.

Demikian Presiden Amerika Serikat Donald Trump meningkatkan retorikanya terhadap China terkait masalah di Hongkong.

"Saya pikir akan sangat sulit untuk berurusan jika mereka melakukan kekerasan, maksud saya, jika itu Lapangan Tiananmen lain," kata Trump kepada wartawan di New Jersey pada Minggu (18/8).

"Saya pikir itu hal yang sangat sulit dilakukan jika ada kekerasan," tambahnya, seperti dimuat Channel News Asia.

Trump merujuk pada peristiwa penumpasan berdarah 1989 di Lapangan Tiananmen Beijing, China di mana negara itu mengerahkan tank-tank untuk mengakhiri protes yang dipimpin mahasiswa dan mengakibatkan ratusan bahkan ribuan orang diperkirakan menjadi korban tewas.

Masalah itu adalah hal yang sensitif bagi China. Jika hal semacam itu terulang di Hongkong maka akan muncul sentimen politik yang luar biasa.

"Saya pikir akan ada sentimen politik luar biasa untuk tidak melakukan sesuatu," kata Trump, merujuk pada negosiasi perdagangan dengan China.

Komentar "pedas" Trump muncul ketika Amerika Serikat dan China tengah berupaya untuk menghidupkan kembali perundingan bilateral yang bertujuan untuk mengakhiri perang dagang.

Trump menyinggung gelombang unjuk rasa anti-pemerintah di Hongkong yang telah terjadi selama benerapa minggu.

Aksi protes damai yang dilakukan setiap minggu tidak jarang berujung bentrok dengan pihak keamanan Hongkong. China juga memperingatkan keras soal peningkatan gelombang protes di Hong Kong dan bahkan menyebut ada bibit terorisme. [dzk] 

Komentar Pembaca
Kota Venesia Tenggelam, Italia Umumkan Darurat Nasional
Bazaar Danza

Bazaar Danza

JUM'AT, 15 NOVEMBER 2019

Reunifikasi Korea Tidak Bisa Terjadi Dalam Satu Malam
Bangga Claudia

Bangga Claudia

SELASA, 12 NOVEMBER 2019

Putusan Ayodhya

Putusan Ayodhya

SENIN, 11 NOVEMBER 2019

Peringatkan Amerika, Korut: Kesabaran Kami Ada Batasnya
PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

KAMIS, 08 AGUSTUS 2019 , 20:02:09

Indonesia Kehilangan Kiai Kharismatik

Indonesia Kehilangan Kiai Kharismatik

SELASA, 06 AGUSTUS 2019 , 21:57:45

Jokowi Marah PLN Tidak Becus: Perlu Tindakan Lebih Keras
Antri Salaman Dengan Gubernur

Antri Salaman Dengan Gubernur

SENIN, 10 JUNI 2019 , 20:34:00

JK Sambangi SBY

JK Sambangi SBY

KAMIS, 27 JUNI 2019 , 02:27:00

Razia WNA Di Tangerang

Razia WNA Di Tangerang

KAMIS, 11 JULI 2019 , 21:20:00

The ads will close in 10 Seconds