MUI: Negara Jangan Terjebak Sikap Otoriter Dan Represif Di Papua

Kerusuhan Wamena Telan Banyak Korban Jiwa

Keamanan  SABTU, 28 SEPTEMBER 2019 , 15:35:00 WIB | LAPORAN: WIDIAN VEBRIANTO

MUI: Negara Jangan Terjebak Sikap Otoriter Dan Represif Di Papua

Din Syamsuddin/Net

RMOLBanten. Ketua Dewan Pertimbangan MUI, M. Din Syamsuddin prihatin dengan puluhan korban tewas di Wamena, Papua dalam demontrasi yang tidak kekontrol.

Din menyebut kericuhan itu merupakan rangkaian yang tidak terlepaskan dari peristiwa serupa di Sorong, Manokwari, dan Jayapura yang memprotes ketidakadilan.

Mantan ketua umum PP Muhammadiyah itu meminta pemerintah segera mengatasi dan mengantisipasi aksi lanjutan.

Terutama faktor picunya di Surabaya berupa penghinaan terhadap orang Papua sudah harus cepat ditindak tegas. Tapi, kita menyesalkan respon aparat keamanan dan penegakan hukum sangat lamban dan tidak adil,” tegasnya dalam keterangan tertulis yang diterima, Sabtu (28/9).

Din menilai, jika kondisi di Papua terus berlanjut dan tidak ada perubahan, maka dapat disimpulkan bahwa negara tidak hadir membela rakyatnya.

Negara gagal menjalankan amanat konstitusi, yakni melindungi rakyat dan seluruh tumpah darah Indonesia.

Negara berperilaku tidak adil dalam menghadapi aksi unjuk rasa yang sebenarnya absah di alam demokrasi.

Pemerintah terjebak ke dalam sikap otoriter dan represif yang hanya akan mengundang perlawanan rakyat yang tidak semestinya,” sambung Din.

Din juga berpesan kepada semua pihak, khususnya pemangku amanat baik pemerintah maupun wakil rakyat, agar segera menanggulangi keadaan dengan penuh kesadaran akan kewajiban dan tanggung jawab.

Hindari perasaan benar sendiri bahwa negara boleh dan bisa berbuat apa saja, baik membunuh rakyatnya atau membiarkan rakyatnya dibunuh oleh sesama dan negara tidak bisa berbuat apa-apa,” pungkasnya. [dzk]


Komentar Pembaca
PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

PLN, Mafia Dan Kontrak Bawah Tanah

KAMIS, 08 AGUSTUS 2019 , 20:02:09

Indonesia Kehilangan Kiai Kharismatik

Indonesia Kehilangan Kiai Kharismatik

SELASA, 06 AGUSTUS 2019 , 21:57:45

Jokowi Marah PLN Tidak Becus: Perlu Tindakan Lebih Keras
Antri Salaman Dengan Gubernur

Antri Salaman Dengan Gubernur

SENIN, 10 JUNI 2019 , 20:34:00

JK Sambangi SBY

JK Sambangi SBY

KAMIS, 27 JUNI 2019 , 02:27:00

Razia WNA Di Tangerang

Razia WNA Di Tangerang

KAMIS, 11 JULI 2019 , 21:20:00

The ads will close in 10 Seconds