SIDANG PRAPERADILAN

KPK Beberkan Sumber Uang Rp 26,5 Miliar Imam Nahrawi

Hukum  RABU, 06 NOVEMBER 2019 , 00:12:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

KPK Beberkan Sumber Uang Rp 26,5 Miliar Imam Nahrawi

Imam Nahrawi/Net

RMOLBANTEN. Uang senilai Rp 26,5 miliar yang diduga diterima mantan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Imam Nahrawi dibeberkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Sumber aliran dana yang diterima Imam Nahrawi dibeberkan KPK saat persidangan tanggapan KPK atas Praperadilan yang dilakukan Imam di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan.

"Bahwa Termohon (KPK) memperoleh sejumlah data dan informasi yang dapat menerangkan adanya serangkaian peristiwa penerimaan sejumlah uang kepada Saudara Imam Nahrawi (pemohon) selaku Menpora," kata tim Biro Hukum KPK dalam persidangan di PN Jakarta Selatan, Selasa (5/11).

Tim Biro Hukum menyebut, Imam menerima uang tersebut melalui perantara yakni asisten pribadinya, Miftahul Ulum dan melalui orang lain.

Pada 2018, Imam menerima uang dari Ulum senilai Rp 11,5 miliar.

Uang tersebut berasal dari Sekretaris Jenderal Komite Olahraga Nasional Indonesia Ending Fuad Hamidy untuk pengurusan tiga proposal dana hibah selama 2018.

Pada akhir 2017, Imam menerima uang sebesar Rp 409 juta dari Mulyana, Chandra Bhakti dan Supriyono sebagai uang bayaran selalu Ketua Dewan Pengarah Satlak Prima. Uang bayaran atau honor tersebut dinilai melebihi kewajaran.

Selain itu, Imam juga menerima uang sebesar Rp 1,5 miliar dari Ending Fuad Hamidy dan Rp 1 miliar yang diambil oleh Ulum di rumah mantan atlet bulu tangkis, Taufik Hidayat yang saat itu menjabat sebagai Wakil Ketua Satlak Prima.

Pada 6 Agustus 2015, Imam menerima uang melalui Ulum sebesar Rp 300 juta dari Sekretaris Kemenpora, Alfitra Salam.

Uang tersebut digunakan Imam untuk acara muktamar oraganisasi keagamaan.

Sedangkan melalui orang lain, Imam menerima uang senilai Rp 7 miliar dari Ending pada November 2018.

Uang tersebut diberikan melalui Lina Nurhasanah.

KPK menduga uang ini dipakai untuk penanganan perkara adik Imam, Syamsul Arifin di salah satu aparat penegak hukum.

Pada 12 Januari 2017, Imam menerima uang sebesar Rp 800 juta melalui Taufik Hidayat untuk pengurusan perkara adiknya, Syamsul Arifin.

Pada 2016, Imam menerima uang senilai Rp 2 miliar melalui PNS Kemenpora yang disetorkan ke kas negara lewat Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) sebagian pengganti kerugian negara.

Masih di bulan yang sama, Imam menerima uang senilai Rp 2 miliar melalui Reiki Mamesah.

Uang tersebut diberikan agar memuluskan pengajuan anggaran Olympic Center di APBN-P 2016. [dzk] 

Komentar Pembaca
Dua Ketum Muhammadiyah Di Pemakaman

Dua Ketum Muhammadiyah Di Pemakaman

KAMIS, 21 NOVEMBER 2019 , 13:25:00

Sandiaga Uno Usai Upacara Senja

Sandiaga Uno Usai Upacara Senja

RABU, 16 OKTOBER 2019 , 21:18:00

Gubernur dan Kapolda Sambangi RSUD Pandeglang

Gubernur dan Kapolda Sambangi RSUD Pandeglang

KAMIS, 10 OKTOBER 2019 , 17:04:00

The ads will close in 10 Seconds