Ciptakan Baterai Nuklir, Peneliti UGM Ngaku Dapat Dana Dari Dahlan Iskan

Nusantara  MINGGU, 24 NOVEMBER 2019 , 00:27:00 WIB | LAPORAN: FIRMANSYAH

Ciptakan Baterai Nuklir, Peneliti UGM Ngaku Dapat Dana Dari Dahlan Iskan

Dahlan Iskan/Dok

RMOLBANTEN. Tim peneliti dari Departemen Teknik Nuklir dan Teknik Fisika, Universitas Gadjah Mada (UGM) menciptakan sebuah prototipe baterai nuklir.

Tim peneliti terdiri dari 4 orang dosen dengan dibantu enam asisten peneliti. Baterai tersebut dapat juga digunakan untuk peralatan elektronik. Mantan Menteri BUMN, Dahlan Iskan, disebut sebagai pendana dari penelitian itu.

"Awalnya didanai beliau (Dahlan Iskan) karena beliau ingin ada sesuatu yang bisa di-create dari teknologi nuklir Indonesia, tidak hanya teoritis. Ini bukti kami sudah melakukan sesuatu yang ada hasilnya walaupun masih kecil, tinggal scale-up saja," jelas ketua tim peneliti, Yudi Utomo Imardjoko, dalam keterangan yang diterima redaksi Sabtu (23/11).

Walau belum sempurna, namun prototipe tersebut diklaim sudah cukup baik dibanding hasil penelitian lainnya.

Proyek inipun dalam dua tahun belakangan mendapat pendanaan dari Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pertahanan.

Beragam kendala dihadapi tim peneliti, salah satunya biaya komponen Plutonium 238 yang mahal dan harus didatangkan dari Rusia.

"Harga per keping hanya 12 dolar, tapi begitu sampai sini harganya itu 8.600 dolar per keping," jelas mantan Dirut Industri Nuklir Indonesia (Inuki) ini.

Dahlan Iskan yang meninjau hasil kerja Yudi cs di Pusat Studi Ilmu Teknik UGM, Jumat (22/11), mengatakan, kendala tersebut bisa diatasi jika Indonesia memiliki reaktor Torium sendiri.

"Reaktor Torium itu desainnya sudah jadi, dibuat oleh bapak-bapak ahli nuklir ini, kebetulan itu saya yang mendanai. Desainnya sudah jadi, tinggal bagaimana cara mewujudkannya," tutur Dahlan.

Pada kunjungannya ke Pusat Studi Ilmu Teknik UGM, Dahlan Iskan mendengarkan penjelasan dari tim peneliti terkait komponen serta cara kerja baterai.

Selain menggunakan Plutonium, baterai ini juga dilengkapi dengan sel surya untuk memperbesar listrik yang dihasilkan.

"Baterai nuklir ini dikonversi secara tidak langsung. Keluarannya kecil, maka digabung dengan sel surya supaya semakin besar output-nya," terang Elly, salah satu asisten peneliti.

Diharapkan baterai tersebut kedepannya dapat dikembangkan agar menghasilkan output lebih besar dan memiliki ukuran yang lebih kecil agar dapat dimanfaatkan secara lebih luas. [dzk]

Komentar Pembaca
Anak Dan Cucu Soekarno Kumpul Di Borobudur

Anak Dan Cucu Soekarno Kumpul Di Borobudur

MINGGU, 16 FEBRUARI 2020 , 13:22:00

Deklarasi Jaringan Media Siber Indonesia

Deklarasi Jaringan Media Siber Indonesia

SABTU, 08 FEBRUARI 2020 , 17:58:00

Kabinet Terpapar Corona<i>?</i>

Kabinet Terpapar Corona?

MINGGU, 15 MARET 2020 , 02:25:00

The ads will close in 10 Seconds