Putri Bung Karno Khawatir Prediksi Prabowo "Indonesia Bubar" Bakal Kejadian

Politik  MINGGU, 21 JUNI 2020 , 01:30:00 WIB | LAPORAN: IDHAM ANHARI

Putri Bung Karno Khawatir Prediksi Prabowo

Rachmawati Soekarnoputri/Net

RMOLBANTEN. Pernyataan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto pada tahun 2019 soal Indonesia bisa bubar pada 2030 dikhawatirkan tokoh bangsa, Rachmawati Soekarnoputri bakal kejadian.

Hal itu disampaikan Rachmawati di sela-sela Haul Bung Karno ke-50 di kediamanya, Jalan Jatipadang, Pasar Minggu, Jakarta Selatan (Sabtu, 20/6).

"Saya kira ada betul seperti prediksi Ketua Gerindra Bapak Prabowo waktu kemarin itu mengatakan, 30 tahun lagi (2030) Indonesia akan ambruk. Sekarang ini mulai on going process," terangnya.

Pendiri Yayasan Pendidikan Soekarno itu juga menaganalisa kebijakan pemerintah melalui Menteri Keuangan, Sri Mulyani terkait anggaran pemulihan perekonomian nasional (PEN) 2020 akibat pandemik Covid-19.

Dalam rangka memulihkan perekonomian nasional tahun ini akibat corona, Menkeu megatakan, pemerintah telah mengeluarkan anggaran sangat besar. Anggaran biaya penanganan Covid-19 melalui PEN ditetapkan sebesar Rp 695,20 triliun.

Pembiayaan ini mengakibatkan defisit anggaran yang semakin melebar menjadi Rp 1.039,2 triliun atau 6,34 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB).

Menkeu memprediksi, defisit yang tinggi ini akan menjadi beban pemerintah dalam jangka panjang.

Tidak tanggung-tanggung, peningkatan defisit karena Covid-19 bisa menjadi beban hingga 10 tahun mendatang.

Memang, tidak sedikit yang khawatir, penanganan Covid-19 saat ini berpeluang mengulangi kasus lama seperti kasus BLBI dan Bank Century.

Dimana, peraturan yang menaungi penanganan Covid-19 yaitu Perppu 1/2020 yang menjadi UU diduga bermasalah. Pasal yang dipermasalahkan dalam UU itu adalah, pejabat pembuat keputusan kebal hukum, dan menihilkan peran DPR dalam pembahasan APBN.

Jelas Rachmawati, kasus BLBI saja belum tuntas, dan sekarang biaya penanganan Covid-19 berpeluang menimbulkan masalah baru.

"Kalau mau melihat ke belakang dulu, kasus BLBI saja belum tuntas, masih utang sekitar Rp 700 triliun. Sekarang mau tambah lagi?" ujar putri Bung Karno itu.

Mengamati pengelolaan negara saat ini, lanjut Rachmawati, yang dikhawatirkan yaitu jadi kuli di negera sendiri bisa terjadi.

"Kalau terus begini, ini on going process, mau gimana? Tambal sulam? Suatu ketika kita bisa jadi kuli di negara sendiri," ucapnya.

Masih menurut Rachmawati, sebenarnya ini kembali pada masalah mindset pengelola negara. Yaitu, pemerintah yang doyan utang.

"Ini masalah mindset. Kita selalu berpikir tentang utang, padahal kalau kita berpikir negara kita SDA besar, SDM besar, kenapa gak kita berpikir berdikari seperti kata Bung Karno, berdaulat dalam politik, berdikari di bidang Ekonomi, dan berkepribadian dalam kebudayaan," katanya.

"Mindset orang-orang sekarang ini hanya minta tolong dengan bantuan asing. Ini yang harus diubah," demikian Rachmawati Soekaroputri. [dzk]



Komentar Pembaca
Batik Kuning Dan Biru

Batik Kuning Dan Biru

KAMIS, 25 JUNI 2020 , 21:07:00

Wartawan <i>RMOLBanten</i> Melepas Lajang

Wartawan RMOLBanten Melepas Lajang

SABTU, 08 AGUSTUS 2020 , 14:55:00

Rekomendasi Gerindra Untuk Muhamad-Rahayu Saraswati

The ads will close in 10 Seconds