Mantan Kepala BIN: Pura-pura Gila Jadi Modus Operandi, Pasti Ada Operatornya!

Penusukan Pendakwah Syekh Ali Jaber

Politik  SENIN, 14 SEPTEMBER 2020 , 05:40:00 WIB | LAPORAN: FIRMANSYAH

Mantan Kepala BIN:  Pura-pura Gila Jadi Modus Operandi, Pasti Ada Operatornya!

Sutiyoso/Net

RMOLBANTEN. Mantan Kepala Badan Intelijen Negara Sutiyoso mengatakan pura-pura gila atau mengaku mengidap gangguan jiwa dalah modus operandi yang sering dipakai untuk melakukan aksi kekearasan.

Sutiyoso yang mengaku tidak sepenuhnya percaya soal kasus penyerangan Syekh Ali Jaber di Lampung dilakukan oleh orang gila.

"Atau pura-pura sakit menghindari pemeriksaan KPK, berpura-pura kecelakaan. Jadi itu lagi jadi modus, dan orang kita tidak malu untuk berpura-pura. Termasuk berpura-pura gila sekarang," kata Sutiyoso kepada wartawan, Minggu (14/8).

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menduga ada ada aktor intelektual yang mengarahkan pelaku penyerangan tersebut.

Hal ini terkait peristiwa yang berulang dan terjadi dalam selang waktu yang tidak begitu lama.

Sutiyoso biasa disapa Bang Yos ini, mengatakan perlu dilakukan pemeriksaan medis kepada pelaku kekerasan yang kemudian mengaku gila.

Hal ini untuk memastikan kondisi kesehatan mental para pelaku tersebut.

"Berulang kali terjadi, kan? Masak kita tetap percaya saja. Kalau orang gila itu kan bisa diperiksa secara medis. Dan itu jadi bagian penting itu, memastikan dia gila betulan atau tidak," jelasnya.

"Karena berulang kali, pasti itu ada operatornya," demikian Sutiyoso. [dzk]






Komentar Pembaca
Wartawan <i>RMOLBanten</i> Melepas Lajang

Wartawan RMOLBanten Melepas Lajang

SABTU, 08 AGUSTUS 2020 , 14:55:00

Kejaksaan Agung Kebakaran

Kejaksaan Agung Kebakaran

SABTU, 22 AGUSTUS 2020 , 20:07:00

Simulasi Pilkada Kota Tangsel

Simulasi Pilkada Kota Tangsel

SABTU, 12 SEPTEMBER 2020 , 20:00:00

The ads will close in 10 Seconds