Fadli Zon: Pembakaran Halte Sarinah, Operasinya Terorganisir, Waspada 'Agent Provocateur'!

Politik  KAMIS, 29 OKTOBER 2020 , 12:13:00 WIB | LAPORAN: FAISAL ARISTAMA

Fadli Zon: Pembakaran Halte Sarinah, Operasinya Terorganisir, Waspada 'Agent Provocateur'<i>!</i>

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon/Net

RMOLBANTEN Dari video kompilasi Narasi TV terlihat jelas bahwa pelaku pembakaran Halte Sarinah merupakan operasi yang terorganisir.

Demikian disampaikan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon di Twitter pribadinya, Kamis (29/20)

Bahkan Fadli Zon pernah mengunggah dan mengupasnya secara khsusus di akun Youtube pribadinya.

Mantan Wakil Ketua DPR RI ini mengamati video kompilasi yang diposting oleh NarasiTV terkait insiden pembakaran Halte TransJakarta Sarinah, Jakarta Pusat, saat demonstrasi menolak omnibus law UU Cipta Kerja, Senin (8/10).

"Dari video kompilasi ini kelihatan operasi pembakaran halte terorganisir. Harus waspada terhadap "agent provocateur"seperti saya unggah di youtube channel saya: #FadliZonOfficial," kata Fadli Zon dalam cuitan akun Twitter pribadinya @fadlizon, Kamis (29/10).

Kantor Berita Politik RMOL, menelusuri postingan akun YouTube mantan Wakil Ketua DPR itu berjudul "Waspada! "Agent Provocateur" di Setiap Aksi Demonstrasi".

Dalam video berdurasi 3 menit 20 detik yang diposting pada 12 Oktober 2020 itu, Fadli Zon menjelaskan bahwa dalam setiap aksi demonstrasi atau gerakan sosial selalu ada penyusup yang melakukan infiltrasi. Para penyusup itu lazim dalam dunia intelejen disebut "agent provocateur" atau agen provokator.

"Agen provokator ini adalah sebuah istilah yang sudah klasik ada di dalam dunia intelejen yaitu penyusupan, infiltrasi, kepada sebuah protes, demonstrasi, dan di dalamnya orang-orang yang melakukan infiltrasi penyusupan itu kemudian melakukan tindakan-tindakan ilegal yang tidak direncanakan oleh para demonstran yang ingin damai," ungkap Fadli Zon.

Fadli Zon menambahkan, selain tindakan ilegal atau pengrusakan, seringkali diikuti dengan opini mendiskreditkan atau upaya untuk membunuh karakter dari demonstran atau kegiatan demonstrasi itu secara keseluruhan.

"Dan juga bisa diikuti juga oleh penangkapan-penangkapan (demonstran)," kata Fadli Zon.

Menurutnya, infiltrasi ini adalah sebuah teori dan praktik yang sangat klasik dilakukan ratusan bahkan ribuan tahun, di dalam praktik untuk meredam atau untuk mendiskreditkan sebuah aksi protes, unjuk rasa, demonstrasi, atau sebuah social movement (gerakan sosial).

"Ini sudah dilakukan ribuan kali, di Amerika, Inggris, dan dimana-mana. Termasuk saya kira juga di Indonesia," tuturnya.

"Karena itu, di dalam melakukan protes, demonstrasi, unjuk rasa, harus waspada terhadap yang namanya agent provocateur atau agen provokator. Mereka adalah biasanya bisa saja memang disisipkan disitu untuk melakukan tindakan-tindakan provokasi yang memancing kemudian sesuatu tindakan yang merusak vandalisme atau membakar seperti terjadi beberapa waktu yang lalu," demikian Fadli Zon. [dzk]



Komentar Pembaca
Tutup Jalan Jenderal Sudirman

Tutup Jalan Jenderal Sudirman

RABU, 07 OKTOBER 2020 , 00:55:00

UU ITE Bukan Membunuh Suara Kritis

UU ITE Bukan Membunuh Suara Kritis

RABU, 28 OKTOBER 2020 , 22:12:00

Sertijab Kepala BPKP Banten

Sertijab Kepala BPKP Banten

KAMIS, 05 NOVEMBER 2020 , 11:40:00

The ads will close in 10 Seconds