Mempelajari Ponerologi

Opini  RABU, 23 JUNI 2021 , 09:29:00 WIB | OLEH: JAYA SUPRANA

Mempelajari Ponerologi

Ilustrasi Jaya Suprana/Repro

RMOLBANTEN Andaikata saya membuat terminologi ponerologi, pasti ditertawakan mengada-ada sok bikin istilah seperti yang pernah saya alami ketika menggagas kelirumologi dan logi-logi lain-lainnya.

Ponerologi


Namun mohon dimaafkan bahwa pada kenyataan yang menggagas istilah ponerologi sebenarnya sama sekali bukan saya. Jika ada yang tidak percaya silakan simak di Oxford Dictionary yang memaknakan ponerology sebagai noun : a theory or doctrine of evil dengan penjelasan etimologis berasal dari akhir abad XIX tanpa penjelasan siapa yang membuat (mungkin Nietszche atau entah siapa ), berasal dari bahasa Yunani kuno yang bermakna kaum tertindas, terluka akibat perilaku jahat orang lain.

Yang mencari di Wikipedia bahasa Indonesia terpaksa kecewa sebab belum ada bahasan mengenai ponerologi. Sementara Wikipedia bahasa Inggris mengungkap makna ponerology sebagai berikut:

Theology: ponerology (from Greek poneros, evil”) is a study of evil. Major subdivisions of the study are the nature of evil, the origin of evil, and evil in relation to the Divine Government. Friederich Nietzsche outlined his System der christlichen Lehre (System of Christian Doctrine) into three major rubrics: Agathology, or the Doctrine of the Good; Ponerology, or Doctrine of the Bad; and Soteriology, or the Doctrine of Salvation. He further subdivided ponerology into the topics of Sin and of Death . See also : Theodicy and Political ponerology is an interdisciplinary study of social issues primarily associated with Polish psychiatrist Andrzej Łobaczewski.

Galau


Sebagai warga Indonesia saya sedang galau menyimak begitu banyak kejahatan dilakukan oleh banyak (tidak semua) politisi Indonesia mulai dari korupsi sampai penindasan rakyat sama sekali tidak selaras sila Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab serta Keadilan Sosial Untuk Seluruh Rakyat Indonesia secara sempurna melanggar hukum, hak asasi manusia mau pun agenda Pembangunan Berkelanjutan yang telah disepakati para negara anggota PBB termasuk Indonesia sebagai pedoman pembangunan infra struktur planet bumi abad XXI, tanpa merusak alam dan menyengsarakan manusia mau pun perintah Presiden Jokowi agar pemerintah jangan menggusur rakyat miskin, maka saya menjadi tertarik pada political ponerology yang digagas oleh Andrzej Lobaczewski.

Ngeri


Setelah membaca buku Political Ponerology yang ditulis oleh Andrew Lobaczewski saya merasa ngeri karena deskripsi tentang sifat kodrati apa yang disebut sebagai kejahatan ditulis oleh seorang penulis yang secara lahir-batin mengalami sendiri penindasan penguasa komunis ketika masih menguasai dan menindas Polandia.

Penelitian Lonaczweski terhadap kejahatan manusia terhadap manusia bukan berdasar sekedar teori atau hipotesa buatan orang lain namun sepenuhnya berdasar apa yang dialami oleh Lobaczwwski sendiri di laboratorium terbuka di Polandia pada masa sebelum dibebaskan oleh Lech Walessa dan kawan-kawan meruntuhkan rezim komunis di bawah komando Uni Sovyet.

Kesimpulan


Kesimpulan yang bisa ditarik dari penelitian ponerologis Andrew Lonaczweski menegaskan bahwa pada hakikatnya kejahatan yang dilakukan manusia yang sedang berkuasa seperti yang dilakukan Hitler, Stalin, Mao memang bukan sesuatu bentuk angkara murka yang mudah dilawan oleh manusia yang sedang tidak berkuasa.

Angkara murka penguasa hanya bisa dihentikan oleh sesama manusia yang lebih berkuasa seperti yang dilakukan oleh Sekutu terhadap Hitler.

Namun memang ada angkara murka penguasa yang mustahil dihentikan kecuali oleh Yang Maha Kuasa. Seperti terhadap angkara murka Stalin dan Mao yang terbukti hanya bisa berhenti dengan sendirinya setelah Yang Maha Kuasa menghendaki mereka berdua meninggalkan dunia fana ini. [red]

Komentar Pembaca
Polip 2 T

Polip 2 T

RABU, 04 AGUSTUS 2021

Ada Apa di Balik Sumbangsih Dua Triliun?
Mengurai Benang Kusut Skandal Sumbangan 2 T
Tersangka 2 T

Tersangka 2 T

SELASA, 03 AGUSTUS 2021

Harapan Karina

Harapan Karina

SENIN, 02 AGUSTUS 2021

Menghayati Sila Kerakyatan

Menghayati Sila Kerakyatan

MINGGU, 01 AGUSTUS 2021

Prabowo Serahkan
Kursi Roda Buronanan 10 Tahun

Kursi Roda Buronanan 10 Tahun

MINGGU, 27 JUNI 2021 , 01:30:00

De Oranje Angkat Koper

De Oranje Angkat Koper

SENIN, 28 JUNI 2021 , 01:02:00

The ads will close in 10 Seconds